Craziest Jakarte




Entah kenapa, saya gak pernah menikmati jakarta. Pertama karena macet tentu saja. Ketika baru beranjak dari bandara Solekarno Hatta, hati ini pasti langsung dagdigdug dan lalu berharap-harap. Please dong, kasi saya anugerah terindah di Jakarta yaitu jalanan lancar. Bolehlah macet bentar tapi cuman 10 menit, ga boleh lebih.

Pertanyaan kunci ke abang supir taxi, selalu sama. “Bang, berapa lama nyampe di hotel anu? Macet gak ya?” Jawabannya ya slalu sama, walau saya sudah bisa menebak.

Alasan kedua kenapa merasa ga pernah comfort di jakarte adalah karena beberapa kali terkurung kemacetan saya slalu sendiri. Tak ada teman, apalagi ayah di sampingku. Akhh..

Keluar dari tempat pertemuan, adalah musibah. Dada sesak karena terkurung taxi AC. Saya ndak bisa menikmati AC mobil, bawaannya pengen muntah, apalagi kalo ada pewangi.

Contohnya, ketika Kamis kemaren habis meeting singkat di Red Top, pengen ke Mangga Dua. Kebelet pengen beli koper murah. Itu aja. Koper-koper di Dps yang pernah saya liat, harganya di atas 300rebu smua.

Udah 5 temen yang saya tanya pertanyaan sama, “berapa lama ke Mangga Dua, macet gak?” Saya terintimidasi skali ma lalu lintas jakarte.

Setelah mastiin perjalanan ga akan lebih 30 jam, saya lets go. Baru keluar hotel, eh, udah tertahan di perempatan. Lampu lalin mati, dan kebayang dong, seradak seruduk aja smua kendaraan.

Dari Red Top, Mangga Dua itu sebenarnya sama dengan jarak Lapangan Renon-Ramayana di Denpasar. Kok bisa jadi 30 menit ya?? Kata mas taxi, ini sih udah lumayan. Eh, pulangnya malah lebih ancur, 1 jam! Jrit..

Karena itu, soal jarak dan waktu jalan raya itu beda pemahamannya ma orang Jkt. Dulu, pas kerja di detik.com, pernah ditanyain gini ma redaktur. “Luhde, kamu bisa liput kejadian X di denpasar skarang ga? Berapa lama sih Nusa Dua-Dps? Oh, 45 menit ya. Berarti deket dong. Bisa liput ke denpasar skarang kan?”

Saat itu aku lagi liputan meeting IMF di Westin Nusa Dua dan cuma bisa geleng-geleng. “Mas, jaraknya 40 kilo lho.”

Pelajarannya, jangan nyebut ukuran waktu kalau ditanya jarak ma orang Jkt. Bilang dalam kilometer aja. Wong 4 kilometer di jkt, sama dengan 40 kilo di dps.

Untuk skarang sih segitu ya perumpamaannya. Gak tahu ntar, 5 tahun lagi, denpasar mungkin nyaris sama macetnya ma jkt.

Fakta-faktanya sih sudah mendukung. Tiap ada motor baru, cepet banget lalu lalangnya di jalanan denpasar. Angkot-angkot sekarat, setahun lagi dah bablas deh. Gak ada regulasi antisipasi kepadatan jalan di masa depan, sementara pajak sektor kendaraan digenjot untuk peningkatan APBD.

0 thoughts on “Craziest Jakarte”

  1. Sabarlah neng.. namanay juga kota besar yang masih semrawut kebijakan transportasi umumnya (yang masih belum berppihakpada masyarakat umum).

    Serupa dengan Monrovia, ibukota negeri si bau kelek ini, makin mampus aja macetnya, belum lagi disiplin berkendara kampret sontoloyo disini yang makin parah.

    Coba aja menikmati kemacetan dengan mengamati mereka lainya, semoga perjalanan ke Jakarta selanjutnya berkesan positif. Hugs from West Africa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *