Bloggers Day Out on Kuta Karnival




Fieldtrip Bali Blogger Community untuk Kuta Karnival
Jejak Pluralisme dan Industri Kuta

Kuta masa kini yang nampak adalah hingar bingar cafe, pub, surfing, dan gemuruh malamnya. Sangat sulit mendapatkan tawaran berwisata sejarah Kuta dari agen travelling atau bahkan karib sendiri. Salah satunya, karena jejak-jejak masa lalu Kuta mulai terkikis dan sumber informasinya pun minim.

Kuta bisa lebih berbangga hati karena dibesarkan oleh nilai-nilai pluralisme dari keberagaman etnis penduduknya dan saling pengertian. Nah, inilah pentingnya “monumen” pluralisme dan saling pengertian itu menjadi atraksi wisata tersendiri.

Soal pluralisme, amat banyak dan beragam jejak hidupnya. Misalnya tempat ibadah tempo dulu, kampung-kampung bugis, madura, dan lainnya. Penduduk multi etnis inilah yang kemudian mewarnai perdagangan dan industri Kuta kini.

Vihara Dharmayana Kuta

Vihara ini, sebelum 23 Februari 1980 bernama Tempat Ibadah Leeng Gwan Kuta atau biasa disebut kongco bio Kuta.

Berdasarkan peninggalan dan cerita sesepuh diyakini telah berdiri di Desa Kuta sekitar dua abad lalu. Lokasi sebelumnya di pojok Jalan Raya Singosarai, yang karena sesuatu isyarat spiritual dipindahkan ke lokasinya kini di pojok Jalan Blambangan dan Jalan Padri Kuta.

Sejumlah jejak perihal berdirinya vihara ini adalah empat pasang tui lian atau syair berpasangan dalam bahasa mandarin yang dipersembahkan oleh keluarga pengabdi pada tiga lembar tui lian pada tahun 1876, 1879, dan 1880.

Vihara atau kongco bio didirikan komunitas Tionghoa Kuta dan sekitarnya sebagai tempat bersemayamnya Yang Mulia Kongco Tan HU Cin Jin, yang diyakini dapat memberikan kebahagiaan dan kesejahtreaan bagi keluarga pengabdinya.

Adaptasi komunitas kongco ini pada masyarakat Kuta nampak pada keterlibatan dalam berbagai ritual adat dan komunitas suka duka Banjar Dharma Semadhi Kuta. Vihara ini makin diakui eksisitensinya sebagai tempat ibadah Agama Budha di Bali setelah mendapat kunjungan berbagai bikhu dari mancanegara untuk bermalam dan kunjungan Yang Mulia Dalai Lama XIV pada 7 Agustus 1982.

Bahan yang menarik untuk ditanyakan adalah bagaimana pengaruh vihara atau komunitas Tionghoa dalam perkembangan Kuta? Bagaimana bentuk akulturasi budaya Tionghoa dengan budaya Bali?

Jejak Pelabuhan Dagang Kuta

Pantai Jerman di bagian selatan Kuta, di dekat Tuban, pada awalanya adalah pelabuhan Kuta di mana para pedagang dari luar Bali berlabuh. Nama Tuban di daerah ini berawal dari adanya saudagar dari kota Tuban di Jawa Timur yang berlabuh dan membangun komunitas di sini. Mereka menambatkan perahu di pelabuhan lalu berdagang di kawasan Kuta sekitar pantai yang paling terkenal saat ini.

Adapun nama pantai Jerman muncul karena dulunya daerah ini merupakan perumahan warga Jerman di Kuta.

Tapi kini pelabuhan dan perumahan itu sudah tidak ada bekasnya sama sekali. Masih ada pura di mana mereka yang baru datang saat itu bersembahyang ketika baru sampai. Sedangkan bekas pelabuhan dan perumahan sudah habis dikikis air laut.

Sejarah soal pelabuhan ini bisa dibaca dari laporan Pierre Dubois, Wakil Pemerintahan Hindia Belanda yang tinggal di Kuta pada April 1827. Dalam laporannya itu, ia memberikan gambaran mengenai perkembangan politik di Bali dan peristiwa-peristiwa yang terjadi di Kuta.

Pierre Dubois dalam kedudukannya sebagai civiel gezaghebber Pemerintah Belanda, diizinkan untuk tinggal di Kuta yang merupakan pelabuhan yang terpenting di Bali Selatan waktu itu. Kuta (dahulu disebut Coutaen) merupakan pelabuhan tempat penyaluran pemasukan barang impor dan pengeluaran barang ekspor hasil bumi daerah Bali Selatan.

Daerah Kuta termasuk jurisdiksi kekuasaan kerajaan Kesiman. Dalam menjalankan tugasnya di Badung, Dubois mendapat bantuan dari Raja Kesiman. Dubois menceritakan bahwa pelabuhan Kuta di bagian pantai barat dan pantai timurnya dihuni oleh penduduk campuran yang terdiri dari orang-orang Bali yang kebanyakan nelayan dan para pedagang Cina dan Bugis.

Dalam laporannya, Dubois menceritakan bahwa pada saat itu Kuta dihuni kurang lebih 400 keluarga Bali dan 40 keluarga Cina dan Bugis. Diantara keluarga Bali yang bermukim di Kuta, banyak diantaranya adalah pelarian dari kerajaan lain karena tersangkut suatu perkara. Dengan bermukim di Kuta, berusaha agar terhindar dari hukuman yang dikenakan terhadap mereka. Oleh karena penduduknya terdiri campuran banyak suku, maka di Kuta sering terjadi tindak kejahatan seperti pencurian, perampokan dan pembunuhan.

Situasi Kuta lainnya juga diceritakan seorang pedagang Banyuwangi yang bernama Pak Jembrong. Pada tanggal 20 Mei 1835, ia berangkat dari Banyuwangi menuju Pulau Bali dan kemudian menuju Lombok. Ia tiba di pantai Barat Kuta pada tanggal 18 Agustus 1835.

Menurut laporan Pak Jembrong, Kuta pada waktu itu merupakan suatu pelabuhan yang ramai dan nampaknya menjadi pusat perdagangan Bali dengan Singapura. Pada saat tiba di sana dilihatnya ada sekitar 40 perahu berlabuh, di antaranya 16 perahu baru tiba dari Singapura.

Perahu-perahu tersebut membawa barang dagangan dari Singapura yang terdiri dari candu, barang-barang besi, kain, gambir, senjata api, mesiu, uang logam buatan Cina dan barang lainnya buatan Inggris. (sumber: harian baliaga).

Pada Abad 19, Mads Lange seorang pedagang asal Denmark juga menetap dan mendirikan markas dagang di Kuta. Melalui kemampuannya bernegoisasi, ia menjadi salah satu perantara perdagangan yang disegani.

Kini, Mads Lange adalah salah satu ikon tokoh Kuta yang jenasahnya dimakamkan di dalam area pemukiman penduduk

0 thoughts on “Bloggers Day Out on Kuta Karnival”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *